Monday, March 9, 2009

BISIKAN SIRR 1

RM 3.00

Setitis Air 1

Allah amat menyayangimu. Wujudmu adalah bukti wujudNya.
Apakah maknanya Dia mewu-judkanmu jika Ia membencimu. Renunglah ke dalam dirimu dengan renungan yang sedalam-dalamnya.
Sesungguhnya pada dirimu sudah nyata akan kasih sayangNya, jika kamu memahami.


“Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?” (Adz-Dzaariyaat: 21)

WaLlahu ‘alam.


Setitis air 2

DariNya engkau datang dan kepadaNya akan kembali. Engkau tidak akan memahami bahasa cinta jika engkau berpaling dari WajahNya.


“… Mereka berkata: ‘Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” (Al-Baqarah: 156)

WaLlahu ‘alam.


Setitis air 3

Segala apa yang kau pandang, dengar, rasai dan miliki adalah kosong pada hakikatnya.
Jika engkau memeluk apa yang ada di sekelilingmu itu, engkau akan jauh dari cahaya kasih sayangNya.
Nafsumu adalah penghalang besar untuk dirimu merasai sentuhan belaianNya yang amat lemah lembut.

“Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia; Kesukaan kepada benda-benda Yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia, dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).” (Ali-‘Imran: 14)

WaLlahu ‘alam.


Setitis air 4

Musibah adalah fitrah kehidupan, ia bagaikan badai dan gelombang di lautan.
Ujian bagaikan cemeti kehidupan, justeru itu ramai yang menyangka Allah menjauhinya, tidak menghiraukannya, malah ada yang berburuk sangka padaNya. Renunglah wahai diri dengan cahaya hatimu.
Fahamilah, musibah adalah seruan untuk hamba itu kembali ke dalam dakapanNya. Bagaikan cemeti sang pengembala kepada ternakannya, ia agar ternakannya kembali ke kandang.
Kita lalai, angkuh, lupa diri dengan sedikit kelebihan atau melanggar ajaranNya. Hadapilah dengan redha, sabar, tenang, bersegera bertaubat dan sujud padaNya.
Yakinilah, Allah tidak menzalimi hambaNya, Allah amat menyayangi dirimu. Insya Allah pada segala kesulitan itu akan datangnya kerahmatan.


“… dan Tuhanmu tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambaNya.”
(Fussilat: 46)

WaLlahu ‘alam.


Sajak

Sajak 1

Suasana alam yang indah
bagaikan menggerakkan
seluruh jiwa dan raga
untuk menari tarian kerinduan
bersama muzik geseran alam
bersama nyanyian kecintaan
bersama menari tarian cinta

Marilah wahai teman
marilah wahai insan
walau apapun wajahmu
walau apapun pangkat dan bangsamu
marilah...
kita menari dengan ayunan
kerinduan dan kecintaan

Tinggalkan segalanya
kosongkan segalanya
kebelengguan nafsu dan khayalan
segalanya itu merungsingkan
segalanya itu penderitaan

Ayuh menarilah
asyikkan dirimu dengan irama
muzik kecintaan dan kerinduan
pada Yang Jamal dan Kamal
pandanglah, pandanglah
sehingga engkau karam
dalam minuman kemabukan
asma-asma Tuhan

Ayuh menari
jangan dihiraukan apa pandangan
aku adalah sang perinduNya
aku adalah sang pencariNya
aku adalah pemabuk
pada Kekasih yang hakiki

Sebahagian petikan isi kandungan buku bisikan sirr 1

No comments:

Post a Comment